Cara Terbaik Menghadapi Harga Crypto yang Rendah

Harga untuk cryptocurrency

Saat Harga Cryptocurrency Melambat, Inilah Yang Harus Dilakukan. Harga untuk cryptocurrency terus berfluktuasi seperti roller coaster pada kuartal pertama tahun 2022, menyebabkan mereka berjuang untuk turun. Dengan kata lain, harga bitcoin, sebagai mata uang kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar, harus anjlok ke titik terendah sejak mencapai titik tertinggi sepanjang masa pada November 2021.

Seperti diketahui, ada berbagai faktor yang mempengaruhi harga cryptocurrency, mulai dari regulasi pasar cryptocurrency suatu negara hingga kerusuhan yang terjadi di Kazakhstan, yang berdampak pada penambang crypto negara tersebut.

Menurut Marketing Growth Pintu dan Timothius Martin, pengamat kripto, sangat tidak mungkin untuk memprediksi perubahan harga mata uang kripto sebagai reaksi atas klaim ini.

“Memprediksi pergerakan harga aset kripto dalam waktu dekat cukup sulit.” Ada beberapa elemen fundamental dan teknikal yang mempengaruhi volatilitas pasar saham,” tulis Timothius. “Namun, jika kita melihatnya dalam jangka waktu yang lebih lama, seperti tahunan, akan lebih mudah untuk menilai potensi dan bahaya investasi cryptocurrency,” katanya.

Sebagai bagian dari ini, Timothy menawarkan taktik yang dapat digunakan investor untuk mengatasi keadaan pasar saat ini, yang sangat fluktuatif.

Dollar Cost Averaging, menurutnya, merupakan salah satu metode investasi yang bisa digunakan (DCA).

Selain itu, Timothy menyarankan agar investor menyelidiki Dollar Cost Averaging (DCA), yang melibatkan menabung secara teratur (misalnya, seminggu sekali atau sebulan sekali) dengan jumlah nominal yang sama.

“Strategi ini akan membantu dalam normalisasi perubahan harga jangka pendek yang tidak terduga,” kata penulis. Strategi ini dapat ditemukan dalam program kripto, seperti Pintu, karena sudah termasuk kalkulator perhitungan DCA yang dapat membantu investor pemula secara langsung, ”katanya menyimpulkan.

Harga Bitcoin dan Ethereum, serta peringkat cryptocurrency utama, ditemukan kembali meningkat pada Sabtu pagi, 29 Januari 2022 (dilaporkan sebelumnya). Crypto yang telah melemah pada hari sebelumnya, mulai bangkit pagi ini.

Sesuai dengan statistik dari Coinmarketcap pada Sabtu pagi, Bitcoin (BTC), cryptocurrency dengan kapitalisasi pasar terbesar, telah naik 4,89 persen pada hari sebelumnya dan 2,56 persen pada minggu sebelumnya.

BTC sekarang diperdagangkan dengan harga USD 37.834,73 per koin, yang setara dengan Rp 544,1 juta pada saat penulisan (dengan asumsi nilai tukar Rp 14.383 per dolar AS). Ethereum (ETH), cryptocurrency terbesar kedua setelah Bitcoin (BTC), mengalami kebangkitan hari ini, naik sebesar 8,41 persen pada hari sebelumnya. Namun, selama seminggu, ia kehilangan 2,97 persen dari nilainya. Karena itu, harga ETH saat ini adalah USD 2.538,25 per koin.

Cryptocurrency berikutnya yang akan dibahas adalah Binance coin (BNB), yang saat ini terlihat buruk. BNB turun 1,05 persen dalam 24 jam terakhir dan 0,88 persen selama minggu sebelumnya. BNB sekarang bernilai USD 385,31 per koin sebagai akibat dari ini.

Sementara itu, Solana (SOL) berhasil memperoleh nilai 3,91 persen dibandingkan hari sebelumnya, sehingga sahamnya naik menjadi $3,91 pagi ini. Namun, tetap meradang sebesar 16,86 persen bahkan setelah seminggu. Untuk mempertahankan nilainya saat ini, SOL sekarang diperdagangkan pada USD 91,60 per koin.

Sementara itu, Cardano (ADA) telah mengikuti jejak Solana, dan telah berhasil memperoleh nilai 1,18 persen selama periode 24 jam terakhir. ADA, di sisi lain, turun 7,04 persen dalam waktu seminggu meskipun demikian. Akibatnya, nilai satu koin ADA adalah 1,05 USD.

Nilai stablecoin seperti Tether (USDT) dan USD coin (USDC) tetap stabil, meskipun ada sedikit penurunan nilainya. USDT masih diperdagangkan pada level yang sama dengan USD. Harga USDC, di sisi lain, telah sedikit berkurang ke level USD 0,9994.

CEO SkyBridge Capital, Anthony Scaramucci, memberikan pemikirannya tentang penurunan harga Bitcoin yang akan datang.

Dia menyarankan konsumen untuk bersikap tenang dalam menghadapi masalah bitcoin dan sebagai gantinya melakukan beberapa investasi jangka panjang.

Beberapa orang percaya bahwa Bitcoin adalah “racun tikus”, seperti yang digambarkan oleh investor miliarder Warren Buffett sebagai mata uang digital. Yang lain mengatakan itu adalah hal terburuk yang pernah terjadi pada masyarakat sebagai akibat dari ini.

Mantan walikota New York City berpendapat bahwa setiap orang adalah investor jangka panjang sampai mereka menderita kerugian jangka pendek, di mana mereka mulai panik.

Melanjutkan, Scaramucci berkata, “Ambil pil dingin, tetap dengan Bitcoin dalam jangka panjang, serta cryptocurrency lainnya seperti Algorand dan Ethereum, dan saya yakin Anda akan mendapatkan pengembalian yang sangat tinggi atas investasi tersebut dalam jangka panjang.”

Pada hari Selasa, Bitcoin kembali di atas USD 37.000, atau sekitar Rp. 530,8 juta (dengan asumsi kurs Rp 14.345 per dolar AS), sehari setelah turun sementara di bawah USD 33.000. Bitcoin telah turun di bawah USD 33.000 pada hari sebelumnya.

Setelah melihat lonjakan harga baru-baru ini, mata uang digital terbesar di dunia ini diperdagangkan secara signifikan di bawah level tertinggi sepanjang masa di atas USD 69.000, yang dicapai pada bulan November.

Beberapa spesialis mata uang kripto khawatir tentang permulaan “musim dingin kripto,” mirip dengan pasar beruang yang terjadi pada 2017 dan 2018, di mana Bitcoin turun hampir 80% dari rekor tertinggi saat itu.

Scaramucci, di sisi lain, merasa bahwa pembeli harus mempertimbangkan gambaran keseluruhan Bitcoin daripada hanya menanyakan nilai Bitcoin saat ini.

“Kita mendahului diri kita sendiri.” Katakanlah ini tahun 2025, dan ada satu miliar dompet Bitcoin, dan kita akan menyebutnya sebagai uang. Uang hanya itu: dolar. “Ini adalah teknologi baru yang, ketika lebih banyak individu bergabung dalam jaringan, pada akhirnya akan berkembang menjadi penyimpan kekayaan,” katanya.

Ketika datang ke pelanggannya sendiri, Scaramucci merekomendasikan mereka untuk berinvestasi dalam cryptocurrency, tetapi tidak terlalu bersemangat.

“Saya tidak ingin pelanggan saya kehilangan kesempatan ini. Saya menginstruksikan mereka untuk mengukurnya dengan tepat; itu adalah alokasi 1% hingga 3%, serta biaya 1% hingga 4%, masing-masing.” Scaramucci membuat pernyataan berikut:

“Anda mungkin membiarkannya mengalir, tetapi pastikan Anda mengukurnya dengan benar, dan kemudian sadari bahwa itu akan menjadi bagian dari masa depan kita.”

Semoga artikel ini bermanfaat ya. Untuk investasi crypto yang aman dan mudah, teman-teman bisa menggunakan Pintu Aplikasi Crypto Terbaik dan Termudah di Indonesia.

List Blog Keren Rajabacklink

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.