Pengertian dan Sejarah Perkembangan Ilmu Hadits

sejarah perkembangan ilmu hadits

Grosir kitab Arab  –  Pengertian ilmu hadits, Menurut bahasa ilmu Hadits terdiri dari dua kata yaitu ilmu dan Hadits, secara sederhana ilmu berarti ilmu, ilmu dan ilmu sedangkan Hadits berarti segala sesuatu yang berdasarkan Nabi Muhammad. Dan dari perkataan, perbuatan dan dari banyak ulama hadits yang memberikan definisi keilmuan hadits, seperti Ibnu Hajar Al-Asqolani, yaitu:

Atau ilmu yang mempelajari penjelasan suatu hal yang memungkinkan kita mengetahui diterima atau tidaknya suatu hadis.Atau definisi yang lebih sempit:

Aturan mengetahui keadaan narator dan apa yang dia ceritakan

Dari penjelasan di atas dapat dijelaskan bahwa ilmu hadits adalah ilmu yang membicarakan tentang keadaan atau sifat-sifat perawi dan apa yang diriwayatkan. dan narator mengacu pada orang yang menyampaikan, menerima dan mentransmisikan kata-kata atau pesan Nabi. Seperti yang kita ketahui, nama perawi ada dalam sanad hadits. Ilmu hadits dibagi menjadi dua jenis:

Yang pertama adalah ilmu Hadits Rawiyah dan yang kedua adalah ilmu Hadits Dirayah.

Sejarah Perkembangan Ilmu Hadits

Ketika nabi Muhammad masih hidup, hadis tidak menjadi masalah. Karena jika ada masalah, mereka bertemu langsung untuk memverifikasi kebenaran atau bertemu dengan teman tepercaya lainnya untuk memberi tahu mereka. Setelah itu mereka menerima dan mengamalkan Hadits. Grosir Kitab Online – Fikar Store.

Sepeninggal Nabi Muhammad SAW, para sahabat sangat berhati-hati dalam meriwayatkan hadits dan mulai menerapkan kaidah-kaidah cara-cara tertentu dalam menerima dan meriwayatkan hadis Nabi, terutama ketika mereka meragukan pembawa atau perantara kisah hadis tersebut, yaitu mengapa diskusi tentang isnad muncul dan nilai mereka menerima dan menolak cerita hadits. Grosir Kitab Online – Fikar Store.

Antara sahabat dan sahabat saling menyalahkan ketika sebuah teks hadits disalahpahami seperti yang dilakukan Aisyah Ra.a dengan kesalahan Ibnu Malik yang menyiksa mayat karena keluarganya menangisi mereka. Toko kitab online – alfikar.com

Dan Abu Bakari juga menyalahkan sahabatnya Umar bin Khattab yang teks haditsnya masih belum lengkap dan perlu dilengkapi, sehingga terjadi perbedaan penafsiran hadits tersebut. Hasbi ash-shiddiqiey menjelaskan bahwa orang yang pertama kali menciptakan dasar ilmu hadits ini adalah imam Ibnu Shihab al-Zuhri. (15-124)

Setelah terjadi kasus pemalsuan hadis Nabi, barulah terjadi pergerakan yang signifikan dalam proses penerimaan dan transmisi hadis tersebut. Sejak saat itu, perhatian para ulama terfokus pada kredibilitas perawi dan penetapan kaidah yang dapat dijadikan acuan untuk menerima dan menolak hadis. Toko kitab online – alfikar.com

Ketika terjadi fitnah dalam kehidupan kaum muslimin, para sahabat mulai meminta informasi tentang orang yang menyampaikan hadis atau berita kepada mereka. Mereka mengambil atau menerima Hadits dari orang-orang yang masih memegang teguh sunnah Nabi dan tidak mengambilnya. Hadits para ahli. bidaah

Pada awalnya, teori-teori tentang proses menerima dan meriwayatkan hadis dan kredibilitas perawi (ilm dirayah) masih termuat dalam kitab-kitab yang masih belum akurat, bercampur dengan berbagai kitab seperti Imam Syafii dan lain-lain yang muncul dalam karya-karyanya. , tidak dapat dipastikan pada tahun berapa ilmu hadits muncul, namun yang jelas ilmu hadits ini muncul ketika hadits dikodifikasikan pada abad ke-2 Masehi. Dengan demikian, perintisan ilmu Hadits terjadi pada abad ke-3 Masehi. Memang ilmu perawi sudah ada sejak zaman Rasulullah SAW. Namun pada saat itu belum menjadi disiplin ilmu yang mandiri

Pada saat Imam Syafii (wafat 204 H) menulis kitab al-Risalah, keilmuan hadis sebenarnya sudah mengalami perkembangan yang lebih maju. Toko kitab online – alfikar.com

 

List Blog Keren Rajabacklink

Recommended For You

About the Author: admin

Tinggalkan Balasan